Iran Siap Beri Balasan ke AS Jika Lakukan Tindakan Militer Terhadapnya

  • Whatsapp
dec dbb ba bd efed
Bendera Iran dan AS (Reuters/news.detik.com)

VONIS.ID – Berita Mancanegara yang dikutip VONIS.ID tentang konflik anatara Iran dan Amerika Serikat (AS)

Konflik antara negara Iran dengan Amerika Serikat (AS) nampaknya semakin memanas, Iran beri ancaman ke Amerika Serikat (AS) jika berani berbuat macam-macam dengannya.

Baca Juga

Iran memperingatkan Amerika Serikat agar tidak macam-macam dengan negara di Timur Tengah tersebut. Iran siap memberikan balasan setimpal jika Amerika Serikat melakukan tindakan militer terhadap keamanan Iran.

Peringatan itu disuarakan Ali Rabiei, juru bicara Teheran dalam pernyataan yang disiarkan oleh stasiun televisi setempat. Iran melontarkan peringatan setelah Presiden AS Donald Trump memberikan ancaman, menyusul kabar adanya rencana pembunuhan duta besarnya di Afrika Selatan. “Kami berharap mereka tidak melakukan kesalahan strategis lain. Karena jika mereka melakukannya, mereka akan melihat balasan tegas Iran,” ujar Rabiei.

Dia merespons pernyataan Trump pada Senin (14/9/2020), di mana AS bakal bakal membalas “1.000 kali lebih kuat” serangan yang dilancarkan Teheran. Dilansir AFP Selasa (15/9/2020), ucapannya menyikapi laporan bahwa Duta Besar AS untuk Afrika Selatan, Lana Marks, bakal dibunuh.

Dalam laporan media AS, dengan mengutip sumber, menyebutkan Teheran berencana melenyapkan Marks jelang Pilpres pada 3 November mendatang. “Berdasarkan laporan pers, mereka berniat menyerang AS sebagai balasan atas kematian Qasem Soleimani,” ujar Trump dalam kicauannya.

“Setiap serangan Iran, dalam bentuk apa pun, terhadap AS bakal dibalas 1.000 kali lebih kuat,” jelas presiden Donald Trump.

Rabiei menyesalkan, mengapa sekelas presiden negara yang bertindak sebagai polisi dunia bisa membuat klaim yang tergesa-gesa dan didasarkan bukti lemah. Dia kemudian memperingatkan setiap ancaman yang dilontarkan terhadap negaranya hanya akan mengganggu perdamaian Timur Tengah dan dunia.

Rabiei lalu menyarankan kepada Trump untuk berhenti “dan menarik diri dari segala petualangan negatifnya” demi terpilih lagi.

Bantah plot membunuh Dubes AS

Kementerian luar negeri sendiri membantah plot tersebut, dan menyatakan laporan itu hanyalah “klaim karatan” dan dilakukan berulang demi menciptakan stigma negatif atas mereka.

Relasi negara sendiri sebenarnya sudah memburuk sejak revolusi 1979. Namun semakin mengkhawatirkan sejak Trump menjabat pada Januari 2017. Secara sepihak pada Mei 2018, dia menarik Washington dari perjanjian nuklir 2015, dan kemudian menjatuhkan serangkaian sanksi kepada Teheran.

Pekan lalu, Angkatan Laut Iran mengklaim mereka mengusir pesawat AS yang terbang terlalu dekat dengan lokasi latihan mereka di Selat Hormuz. Mereka menyatakan tiga pesawat terdeteksi, salah satunya adalah drone RQ-4 yang disebut dijatuhkan Teheran pada Juni tahun lalu. (*)

Artikel ini telah tayang di Kontan.co.id dengan judul “Diancam Presiden Donald Trump, Iran balas menggertak, ini ancamannya” https://internasional.kontan.co.id/news/diancam-presiden-donald-trump-iran-balas-menggertak-ini-ancamannya?page=all

Related posts