Pertama Dalam 70 Tahun, Amerika Serikat Kembali Suntik Mati Terpidana Wanita, Aksinya Super Sadis

  • Whatsapp
FotoJet
Ilustrasi suntik mati

VONIS.ID – Amerika Serikat kembali menjatuhkan vonis mati kepada seorang terpidana wanita.

Rencananya, vonis mati ini diakan dilakukan dengan cara suntik mati.

Baca Juga

Seorang narapidana wanita yang dijatuhi vonis mati karena membunuh seorang wanita hamil, segera menjalani eksekusi mati di Amerika Serikat.

Dia akan menjadi napi wanita pertama yang dihukum mati oleh pemerintah AS dalam hampir 70 tahun.

Departemen Kehakiman AS menyatakan seperti dilansir kantor berita AFP, Sabtu (17/10/2020), Lisa Montgomery dijadwalkan akan dieksekusi dengan suntikan mematikan pada 8 Desember mendatang di Kompleks Pemasyarakatan Federal di Terre Haute, Indiana.

Dia akan menjadi narapidana federal kesembilan yang dihukum mati sejak Departemen Kehakiman melanjutkan eksekusi pada Juli setelah hampir 20 tahun absen.

Montgomery divonis mati karena membunuh Bobbie Jo Stinnett yang berusia 23 tahun di kota Skidmore di Missouri barat laut pada bulan Desember 2004.

Montgomery mencekik korban yang sedang hamil dan membuka perutnya serta mengambil bayinya.

Jaksa penuntut mengatakan bahwa Montgomery berkendara dari rumahnya di Kansas ke rumah Stinnett di Skidmore dengan kedok mengadopsi anak anjing.

Ketika dia tiba di rumah, Montgomery menggunakan tali untuk mencekik Stinnett, yang sedang hamil delapan bulan.

Namun, Stinnett dalam keadaan sadar dan berusaha membela diri ketika Montgomery menggunakan pisau dapur untuk mengeluarkan bayi perempuannya dari rahim.

Jaksa penuntut mengatakan Montgomery mengeluarkan bayi itu dari tubuh Stinnett, membawa anak itu bersamanya.

Pengacara Montgomery berpendapat bahwa dia menderita delusi ketika membunuh Stinnett, tetapi juri menolak pembelaannya.

Pengacaranya juga berpendapat bahwa dia menderita pseudocyesis, yang menyebabkan seorang wanita keliru meyakini dirinya hamil dan menunjukkan tanda-tanda kehamilan.

Pada tahun 2007, Pengadilan Distrik AS untuk Distrik Barat Missouri menghukum mati Montgomery setelah dinyatakan bersalah atas penculikan yang mengakibatkan kematian.

Pengacaranya, Kelley Henry, mengatakan bahwa Montgomery layak untuk hidup karena dia sakit jiwa dan mengalami pelecehan masa kecil.

“Lisa Montgomery telah lama menerima tanggung jawab penuh atas kejahatannya, dan dia tidak akan pernah meninggalkan penjara,” kata Henry dalam sebuah pernyataan.

“Tapi penyakit mentalnya yang parah dan dampak yang menghancurkan dari trauma masa kecilnya membuat mengeksekusinya menjadi ketidakadilan yang mendalam,” imbuhnya.

Wanita terakhir yang dieksekusi oleh pemerintah AS adalah Bonnie Heady, yang dihukum mati di kamar gas di Missouri pada tahun 1953, menurut Pusat Informasi Hukuman Mati.

(*)

Artikel ini bersumber dari Detik.com

https://news.detik.com/internasional/d-5217317/as-akan-suntik-mati-napi-wanita-pembunuh-ibu-hamil-pertama-dalam-70-tahun/2

Related posts