Warga Membandel Terobos Jembatan Mahkota II, Polisi Pasang Beton Pembatas Jalan

  • Whatsapp
cc a ec baf
Petugas kepolisian bersama instansi terkait melakukan pengawasan di Jembatan Mahkota II agar warga tak ada yang membandel dan coba menerobos penutupan jalan/VONIS.ID

VONIS.CO, SAMARINDA – Pasca insiden abrasi lahan di bawah Jembatan Mahkota II pada Minggu (25/4/2020) kemarin, Wali Kota Samarinda, Andi Harun langsung mengambil langkah tegas penutupan arus lalu lintas konstruksi jembatan terpanjang di Kota Tepian itu.

Meski dengan tegas arus lalu lintas di Jembatan Mahkota II ditutup, namun Camat Palaran, Suwarso menyampaikan kalau masih saja ada warga yang membandel dengan memindahkan barrier pembatas jalan.

Baca Juga

“Tadi pagi saya pantau masih ada yang coba lewat, dengan menggeser barier,” tuturnya siang tadi.

Aksi masyarakat yang membandel ini tentu disesalkan Suwarso, sebab penutupan ruas jalan dilakukan untuk menghindari memburuknya konstruksi jembatan dengan usia pembangunan lebih dari 12 tahun itu.

“Ini dilakukan ya untuk keselamatan masyarakat,” sambungnya.

Dengan tegas orang nomor satu di Kecamatan Palaran ini pun mengimbau agar masyarakat tak lagi membandel dan mematuhi serta memahami betul keputusan pemerintah yang telah ditetapkan.

“Kan ada jalur alternatif di Teluk Bajau juga bisa dilalui, meski kondisinya masih satu jalur tapi tetap bisa dilalui dua arah dan cenderung lebih aman,” terangnya.

Sementara itu, Kasat Lantas Polresta Samarinda Kompol Wisnu Dian Ristanto juga menyesalkan tindakan nekat warga yang masih menerobos barrier.

Meski tak mengambil tindakan tegas kepada warga yang membandel, namun polisi berpangkat melati satu ini coba melakukan siasat dengan memasang beton pembatas yang lebih besar.

“Karena masih ada yang nekat, kami akan pasangi beton supaya tidak mudah digeser, ya kalau masih dilewati juga itu sudah keterlalun,” tegasnya.

Selain itu, lanjut Wisnu mengatakan agar benar-benar memastikan kondisi lalu lintas berjalan lancar dan warga tak lagi membandel, pihaknya saat ini difokuskan melakukan patroli rutin di seputar Jembatan Mahkota II, baik dari segmen Palaran maupun Sambutan.

“Anggota tidak ada yang stay gitu ya. Tapi patroli rutin dengan instansi terkait terus kami lakukan. Minimal setiap satu sampai dua jam sekali ada petugas yang memonitor,” pungkasnya. (tim redaksi)

Related posts